Rabu, 19 November 2014

Ibu Dita (pun) Menangis !!

Ditulis ulang : Imla Wifra Ilham, S.Ag
(c) Anakku Anak Berkarakter (cc : Muhammad Ilham Fadli/facebook) 

wonderfulstories.net
Suatu hari seorang ibu curhat mengenai anaknya yang dia anggap sangat cengeng dan sensitif. Sebut saja Dita namanya. Dia duduk di kelas 5 SD di sebuah sekolah swasta. Anak bungsu dari 3 bersaudara. Si Ibu geregetan sekali melihat anaknya yang terlihat terlalu ‘lemah’ ini. Si anak ini sangat sensitif dan mudah sekali menangis. Dia bingung bagaimana anaknya nanti menjalani kehidupan. Beda sekali dengan dua kakaknya yang kelihatan lebih tangguh. Si ibu ini bercerita panjang lebar tentang pengalamannya dulu dididik oleh orang tuanya dengan keras dan sangat disiplin, sehingga ia punya mental yang kuat dan bisa sukses di karirnya. Si Ibu inipun ingin menanamkan cara mendidik orangtuanya kepada anak-anaknya.  Setelah si ibu ini bercerita panjang lebar, kamipun bertanya “ Ibu boleh saya bertanya ? “anak ibu ini suka main sama anak-anak kecil nggak?” 

Si Ibu dengan muka agak sewot menjawab,  “Iya bu, justru itu yang membuat saya heran dan marah. Kok dia mainnya selalu sama anak-anak dibawahnya. Dia hampir tidak punya teman sebaya. Saya takut sekali dia nanti tidak dewasa-dewasa dan tambah cengeng“. Kami bertanya lebih lanjut,  “terus Dita ini suka sama binatang peliharaan ya?” Si ibu kembali menjawab, “iya bu, dia itu memang sangat penyayang sama binatang. Tapi kadang-kadang saya lihat suka kelewatan juga. Dia suka ngajak binatang peliharanya ngobrol, bahkan kadang suka dia bawa ke tempat tidurnya. Terus makanan yang harusnya untuk dia, malah dia kasih ke binatang peliharaannya. Saya kadang-kadang suka kesel lihat kelakuannya yang aneh-aneh“. 

Setelah menanyakan beberapa pertanyaan lebih lanjut, kami menyimpulkan bahwa Dita adalah anak yang luar biasa.  Kamipun langsung menyalami si ibu ini,  “Selamat ya bu, ibu punya anak yang luar biasa sekali. Kalau saya punya anak seperti Dita saya pasti akan sangat senang sekali”

"Loh kok gitu bu ?" “Ibu, percaya deh sama saya …… kalau nanti ibu sudah tua, saya yakin sekali Dita inilah satu-satunya anak ibu yang dengan sabar dan penuh kasih sayang mau merawat dan mengurusi kedua orang tuanya saat sakit-sakitan”.

Tiba-tiba si Ibu ini terdiam tidak mampu berkata apa-apa. Dia baru teringat saat Dita masih kecil, cuma ia anak yang selalu ingin memeluk & menciumi ibunya terus menerus. Namun Dita kini sudah berubah jadi anak yang diam dan tidak lagi hangat seperti dulu kepada ibunya. Perlahan-lahan air matanya pun mulai mengembang dan akhirnya si ibu tidak kuasa menahan tangisnya. Sesampai dirumah, si Ibu kemudian langsung memeluk dan menciumi Dita.

2 komentar:

Zulfikar Nasution mengatakan...

terima kasih pelajarannya ya teta....

sherlina halim mengatakan...

www.indobet77.com

Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

Promo Terbaru :
- Bonus  10% New Member Sportsbook
- Bonus 5% New Member Casino Online
- Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
- Togel Online
- Sabung Ayam ( New Produk )
- CASHBACK untuk Member
- BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : indobet77_sb2@yahoo.com
- EMAIL : indobet77@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7238
- WECHAT : indobet77
- SMS CENTER : +63 905 213 7238
- PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

Salam Admin ,
http://indobet77.com/